Senin, 09 Januari 2012

Surat Izin


Ini kisah kami,, sekelompokan anak imut yang suka berpetualang kaya bolang. (lho?hhaha bukan itu qo)

Gw qorii sandioriva,  bersama 2 kurcaci temen gw bernama eva dan rahmi (bukan nama sebenarnya, namanya disamarkan untuk menjaga nama baik mereka).

Hari ini (jumat, 9 jan 2012) adalah hari dimana kita dilanda rasa bingung (dibaca : galau), bingung diantara 2 pilihan, merdeka atau mati menang!! “Ketika kesempatan ada di depan mata, maka jangan pernah engkau sia – siakan”, setidaknya itu kata – kata mutiara yang sering gw denger dimana – mana, dan kata – kata itu bakal gw praktekin hari ini.
Pilihan kami ada 2, izin atau kabur. Izin gw ibaratkan merdeka, kabur gw ibaratkan menang, soalnya,,,,,, ni gw ceritaain:
Ada ataupun tanpa izin gw pasti tetep dateng ke ntu acara, tempatnya deket, di daerah senanyan, sedangkan sekarang gw di daerah slipi, lu itung aja pake meteran trs lu bandingin ama jarak ke blok M, pasti deketan ke senayan. Harinya juga tepat, acaranya hari sabtu, hari sabtu itu kuliah gw paling maksimal 2 mata pelajaran, masing – masing gak lebih dari 2 jam, kira – kira jam 12 juga uda pulang, sedangkan waktunya juga amat tepat jam 13.00, itu berati gak ada jam pelajaran yang diganggu kan??

Acara apa iia yang pengen gw datengin sampe begitu menariknya dari perhartian gw,, sampe – sampe gw bela – belain untuk dateng. Acara itu bernama “PAMERAN PENDIDIKAN AUSTRALIA ’12 dipersembahkan oleh ALVALINK”, gw punya cita – cita tinggi banget, gw pengen bisa lanjutin kuliah di luar negri, terutama Australia terutama kuliah di UTS, dari acara itu, gw yakin gw bakal dapet wawasan dan informasi yang lebih dari sebelumnya, dan gw berharap cita – cita gw itu semakin dekat dari kenyataan.  Acara yang di selenggarakan entah berapa kali per apa itu, hadir besok, hari sabtu 7 januari 2012 di hotel mulya senayan. Ketika sesuatu yang kita pengen itu sudah di depan mata, gw yakin lu juga bakal bersemangat tuk ngedapetinnya kaya gw, apalagi itu free, gretongan teman - teman. Pasti bakal semangat 45.
Sayangnya gw kuliah di tempat yang gak mudah untuk keluar masuk sembarang (walaupun sebenernya mudah untuk berkabur – kabur ria, karena kebeneran IBU ASRAMA yang biasa ngejaga kami sedang cuti ke jawa). Ada pikiran – pikiran jahat yang sempet singgah di otak kami untuk melakukan tindakan lari seribu langkah (bahasa bekennya: kabur), namun niat jahat itu kami kebelakangkan, karena kami berpikir untuk apa kabur kalo kita dapet izin (merdeka) maka tidak akan  ada beban yang menggangu pikiran kami, lalu dengan semangat penuh kami meminta izin kepada dosen bagian kemahasiswaan.

Awalnya gw ama eva izin secara lisan, kemudian beliau berkata panjang lebar, kurang lebih begini percakapan kami:
“memangnya gak ganggu pelajaran?”
“gak ada jam pelajaran bu”
“kalian besok praktek dimana?”
“di maternitas bu,”
“lho, dimaternitaskan gak boleh pulang, saya gak ngizinin” sempet jeda beberapa detik, kemudian beliau lanjutkan, “kalian minta izin dari pembimbing maternitas dulu”.
Yang gw tangkep dari kata – kata beliau, kita punya kemungkinan peluang besar untuk di izinkan, karena kita pikir, dosen mataernitas kita orang yang bijaksana, lagipula kita pergi bukan untuk main – main sama pacar, atau pergi ketempat yang jauh sampe menghabiskan uang, kita pergi meminta izin secara baik – baik untuk menambah wawasan tanpa meminta sepeser uangpun dari kantong beliau. Kita tidak merugikan beliau kan??
Maka masih dengan semangat 45, gw ama eva meminta izin kepada dosen pembimbing ruang maternitas untuk mengizinkan kami pergi melihat acara tersebut, dan alhamduliah, beliau baik hati dan mengizinkan kami, beliau sempat mengatakan “acara apa itu?? Tentang apa? Wahh, saya senang kalo ada siswa yang melihat seperti itu?” bagai kejatuhan duren, uda itu durennya uda dibuka lagi, tinggal dimakan aja. Seneng banget bisa ngedapetin izin itu, bahagia banget rasanya. Kemudian seperti biasa setiap izin, kita bikin juga surat izin secara tertulis,,saking senengnya kita sampe grogi buat bikin surat izin, surat izin yang pertama salah karena yang dituju ternyata bukan dosen pembimbing ruangan melainkan dosen bagian kemahasiswaan, kemudian rahmi masih dengan semangat 45 yang masih berkobar – kobar kita menulis ulang surat izin tersebut dan meminta tanda tangan dari pembimbing ruangan, dengan senang hati beliau menandatangi surat izin kami, kamipun merasa amat sangat senang, beliau mengoreksi surat izin kami membenarkan kata – kata yang sudah benar menjadi lebih pantas dibaca, masih dengan semangat tahun baru, kita mengganti lagi surat izin lagi, sambil menunggu dosen bagian kemahasiswaan yang belum datang, kami menulis surat izin tersebut. Gak berasa kita uda menunggu dari jam 13.30 sampai pukul 15.30,, beliau akhirnya datang juga, kami langsung menghadap beliau, dengan senyum – senyum sambil tertawa bercanda, beliau sudah ingin mendatangani surat tersebut, namun beliau mengingat siswi yang sedang bermasalah, yang kebetulan teman kami, beliau meminta kami untuk memanggil orang tersebut, baru mau menandatanganin, sedikit senang karena peluang kami untuk mendapatkan izin semakin terbuka lebar, rasanya kita semakin bisa terbang tinggi – tinggi sekali ke awan menikmati indahnya dunia di pandang dari kejauhan di atas langit, sedikit kecewa karena kami harus menunggu kedatangan teman kami yang bermasalah, sekitar pukul 16.00 teman kami datang, dan kami menghadap beliau dosen bagian kemasiswaan, obrolan kami sedikit terganggu karena beliau sedang kedatangan kakak kelas alumni, dan beliau sedang mengajarkan mahasiswa yang akan praktek turun ke ruang anak, lalu saya memberanikan diri untuk memotong pembicaraan mereka, karena untuk menunggu beliau sudah cukup lama, “bu, jadi gimana apa kita sudah di izinkan?” tanya gw. Dan beliau bertanya dimana pulpen ibu?” kata – kata itu ngebuat hati kami makin senang, jarak terbang kami makin tinggi. tinggi sekali, perasaan senang tiada terkira, perjuangan kami akhirnya membuahkan hasil, alhamdulilah. Tinggal beberapa millimeter lagi tinta itu mendarat di landasan. Tiba – tiba beliau berkata, “saya gak mau ngizinin, apa manfaat kalian kasana? Emang kalian sudah belajar buat persiapan maternitas, bla bla bla? “ beliau bertanya panjang sekali tanpa ada jeda untuk kami menjawab atau menyela pertanyaan, orang pinter sekalipun kalo di todong pertanyaan begitu gw yakin ntu ilmu bakal buyar begitu aja. Bagikan terbang di langit yang tinggi – tinggi sekali mendengar perkataan itu gw langsung jatuh terpental pental ke dasar bumi, sakit banget rasanya, sebegitu tingginya beliau menerbangkan kita, dan sebegitu kerasnya beliau membanting kita, mungkin ibarat pacaran ketika lagi sayang – sayangnya sama sang pacar, tiba – tiba dia mutusin kita tanpa sebab yang jelas, mungkin ketika itu, gw bilang lebai banget gara – gara diputusin gitu aja, nangisnya ampe seg – segan.. “kalian disini itu tanggung jawab kami, gimana kalo nanti kalian kecelakaan di jalan?naik bis 102 kan? … bla bla bla?”*
Tanpa diberi komando, mata kami langsung berkaca – kaca, berusaha untuk terlihat tegar, menarik napas panjang – panjang, gw kuat gw gak boleh nangis, cengeng banget kaya gini aja nangis dan sebelum berlalu dari ruang panas itu, kami melihat mata seorang dosen yang berbeda lagi, seolah – olah mata itu berkata “sabar ya nak, lakukanlah apa yang baik menurut kamu!”, mungkin beliau melihat kami yang dari tadi berjuang. Baiklah bu saya maengerti apa yang ibu maksud, doakan saja saya bu, I know my choices!! Mungkin saat itu juga ketika orang yang gak tau apa – apa melihat kami, mereka mungkin berkata “ahh,, lebaii gak dapet izin aja nangis.” Keluar pintu, pertahanan kami runtuh, kami berpelukan dan menangis bersama.

Jika emang beliau tidak mengizinkan kami, sebaiknya dari awal tidak usah membuka peluang besar, mungkin saat itu rasa kecewa kami hanya sebatas di bibir, dan berkeluh kesah sekejap. Namun acting yang barusan beliau mainkan begitu sempurnanya hingga besar harapan kami ketika beberapa millimeter lagi tinta pulpen mendarat dikertas putih, namun beliau kejam, seenaknya memainkan perasan kami.

*saya masih punya satu pertanyaan untuk beliau, pernahkah anda berpikir saat anda MEMAKSA kami untuk menghadiri tournament di UI?? Naik kereta yang berdempet – dempet, jika tidak datang menghadiri tournament tersebut, beliau tidak membolehkan kami untuk pulang kerumah, karena buku pulang di tahan!! Adakah beliau memikirkan kesalamatan kami??

6 komentar:

Millati Indah mengatakan...

Jadi, akhirnya ngabur ga?

outbound malang mengatakan...

kunjungan gan .,.
bagi" motivasi .,.
jangan pernah mengeluh dengan apapun .,.
tetaplah semangat dan nikmati semua.,.
di tunggu kunjungan balik.na gan.,.

Pengobatan kencing manis mengatakan...

waw..maju terus pantang kabur.....

rental mobil mengatakan...

nice post kawan.. :D

iklan baris tanpa daftar mengatakan...

thanks sudah sharing pengalamannya.. heheh

Anonim mengatakan...

once again lying on michael kors bags ear and michael kors wallet said a small voice: but do not worry michael kors sale wife two brides not as good as michael kors handbags on sale do the day of the bride's beautiful michael kors outlet slightly blus.
" plaque ghd pas cher presented the opposite view "don't forget this is shopping malls on the matter ghd.
when become so kind ugg boots sale.
because michael kors sale suddenly discovered michael kors outlet do not know when to appear in the doo.