Kamis, 14 Oktober 2010

LOVEITIS LOVEOMA

panggil saja aku semut, aku seorang mahasiswi keperawatan di salah satu akademi keperawatan swasta di jakarta.

Saat ini aku sedang duduk terpana sambil mendengarkan dosen mengajar (dibaca: mendongeng), mataku terfokus ke arahnya sedangkan pikiranku melayang jauh dari sanggkarnya.

Kalo gak salah sepertinya dosen itu sedang membahas tentang 'heart' dan gw baru tau kalo heart itu artinya 'jantung'. Yang selama ini gw tau heart itu artinya 'hati'. Kalo dalam kesehatan bahasa aneh jantung adalah cardio. Entah apa cuma aku atau yang lain juga, aku paling suka jika dosen berkata, "siapa yang mau bertanya?" kalo dosen berkata itu, berarti tandanya sebentar lagi pelajaran sudah selesai.
Hahaha...


Namun kali ini berbeda, saat dosen berkata "siapa yang ingin bertanya?". Rasanya ingin tangan ini mengacungkan diri dan bertanya, namun ku arungkan niatku karena ku takut teman-temanku menertawaiku.
(memangnya apa yang ingin semut tanyakan??)
(Janjilah padaku setelah ku beri tahu,jangan kau meledekku, karena aku benar-benar tak tahu)
Semut ingin sakali bertanya ini, "bu dokter (karena dosenku dokter), akhir-akhir ini jantungku sering berdetup kencang,tanganku bergemetar,dan badanku berkeringat saat berpapasan dengan seorang pria, kira-kira aku terkena penyakit apa bu dokter?"

Lalu aku mencari tahu semua gejala-gejala aneh yang aku idap belum lama ini,,semua itu aku cari di 'mbah google'. Dan kesimpulan yang aku baca, aku mengidap penyakit loveitis (dibaca:radang cinta). Satunya-satunya obat penangkal untuk penyakit ini adalah mendekatkan diri ke pria yang menyebabkan aku mengidap loveitis.

Aku bersama teman-temanku menyusun rencana untuk membantuku mendekatkan aku dengan sang tersangka utama,,
Ccckcckckck

Dengan diskusi yang amat panjang,, akhirnya kami memutuskan untuk melakukan ini,,

Hari pertama,, langkah pertama..
"mencoba menjadi orang paling jaim"

seperti biasa setiap hari aku selalu bertemu si dia,, aku berpapasan dengannya, lalu aku menjadi orang yang paling jaim sedunia. Berlagak gak ngeliat padahal dalam hati deg.deg.an setengah mati. Apalagi saat kita berhadapan satu sama lain,,
Satu,, dua tiga detik... Ternyata kita sekarang saling membelakangi..
"Oooo tuhan,, izinkan aku untuk mengulang waktu,, 5 menit saja.. Saat dimana gw bisa liat wajahnya dari deket,,".
Semuanya berjalan lancar, sampai suatu saat temennya si 'dia' yang baru aku ketahui bernama bekti,biasa di panggil bebek. berkata "hoiii,, sumpah dehh.. lu jutek banget jadi cewe,, lu tuhh manis,, apalagi kalo lu senyum."
semenjak kejadian itu,, gue merubah cara atau langkah gw mendekati si dia.

langkah ke dua, minggu ke dua,,
"pura-pura sibuk,, terus nabrak si dia"


Seperti biasa kami saling berpapasan,,, namun sekarang targetnya berbeda,, dari jarak jauh gw sudah mulai berakting,,
Hari ini gw berpura-pura sedang menelepon,, lalu jalan dengan cepat,, saya menabrakan diri dan terjatuh dihadapannya. *yang kaya di sinetron-sinetron ntu lho*.
kali ini hasil baik,, si dia menjulurkan tangannya dan membantuku untuk berdiri,, hhmmm... Gw seneng banget.
Dari situ kita mulai membuka obrolan,
sekedar bertanya nama,, asal sekolah SMA, kenapa berminat masuk keperawatan,, oborolan yang sangat singkat tapi penuh makna dan sangat mengesankan menurutku,, aku merasa cara menabrak itu sangat ampuh untukku,,, bagaikan pengguna narkoba yang katanya jika sudah mencoba sekali bakalian ketagihan, begitu pula dengan aku, aku merasa cara ini sangat ampuh dan aku ketagihan dan ku gunakan terus menerus, hingga suatu saat kebodohan dan dewi fortuna tidak sedang berpihak kepadaku,,
Gubrakkk,,, aku langsung terjatuh tanganku mengelus-elus bagian yang sakit walaupun sebenarnya kakiku tidak sakit dan mengharap ada uluran tangan kepadaku,, namun sudah sekitar 2 menit berlalu aku sadar tidak ada tangan yang mengulur,, kuperhatikan sesorang yang berdiri di hadapanku,, ku lihat dari sepatunya,, model celananya dan ku amati wajahnya,, "hoooooaaaahhhhhhh!!!????!! Bebekkkkk!!!kenapa jadi lu??? ngapain lu di sini???? Mana si ... " belum selese gw bicara si bebek langsung menunjuk ke arah berdirinya si dia,, sepertinya si bebek tau maksud dan tujuanku,,
"taktik apalagi yang lu pake buat ngedeketin dia??"
"jiahh... taktik apaan maksud lu?" pura-pura gak ngerti.
"jangan boong semut,, gw tau lu suka kan sama si dia?" sedangkan si dia yang lagi jadi bahan pembicaraan malah asik ngobrol ama temannya yang lain.
"tau dari mana lu kalo gw suka sama dia??"
"haiii... gw deket ama si dia,, gw bisa baca semua yang lu pikirin dari gestur tubuh lu,, raut wajah lu,, tatapan mata lu ama keriputnya jidat lu!!"
"wiiihh,, canggih,, bahasa lu berat.. belajar dari mana lu kata-kata kaya begituan??"
"dari bu Rini, semester 2 nanti lu bakalan ada pelajaran komunikasi,, komunikasi bisa di bagi dalam 2 golongan, yang pertama verbal yang ke dua non verbal, dari situ kita bakalan paham apa yang di butuhkan pasien kita tanpa harus bertanya panjang lebar...."
"stop!!" pusing gw ngedengerin kultum dia,, lebih baik segera dihentikan sebelum virus menyebar ke organ penting lain.
"iia, gw suka sama dia,, tapi ka bebek jangan bilang-bilang dia iia.. rahasia kita berdua aja!"
"siphhh!!" jawabnya meyakinkan.
"terus sampai kapan lu mau nabrak-nabrakin dia ntar lama-lama juga di bosen kali ama tingkah bodoh lu."
terima kasih buat bebek karena sudah mengingatkan, karea sekarang waktunya menyusun langkah ke tiga.

langkah ketiga
sekarang lagi jaman-jamannya bukuwajah.com
gw search nama dia dan alhasil, alhamdulilah ketemu.. gw add dia jadi teman gw,, dan alhasil dia langsung accept gw jadi temannya, gw bener-bener lagi beruntung ternyata dia memang lagi ol, gw langsung ajak dia chatt dengan urat malu yang uda putus.. dan hasilnya?? (dia bales chatt gw.. huuuaahh senengnya..).
gw bersyukur juga karena si bebek ngasih banyak info tentang si dia,, gw sering curhat sama bebek, bisa di bilang si bebek jadi kaki tangan gw buat mata-matain dia, bebek baik gak pernah minta apa-apa, gw manfaatkan si bebek dengan baik dan benar.. haha.. bebek suka ngasih info ke gw seperti,, "semut lu jalan dehh ke CL,, kita lagi nongkrong nih di CL". ntar gw dateng ke CL bareng temen - temen gw,mensetting keadaan sedemikian mungkin seakan-akan kita tidak sengaja bertemu,, padahal pertemuannya sudah di design sedemikian rupa. malemnya gw suka curhat sama si bebek gimana senengnya saat gw bisa ketemu dan ngobrol sama si dia.. bebek setia aja ngedengerin gw berkoar-koar..

ada apa ya.. dengan gw?? lagi makan yang gw inget cuma si dia, lagi nuntun tv qo semua pemain wajahnya berubah jadi si dia,, lagi tidur mimpiin dia, lagi naik angkot penumpangnya dia.. huaaah... apa jangan-jangan dia punya banyak kembaran,, apa penyakit loveitis gw uda sampai stadium akut,, kalo gunung merapi uda tahap bahaya mungkin. gw mau periksa penyakit gw ke dokter,, tapi gw takut kalo penyakit loveitis gw uda parah ntar gw bakal operasi lovetomi. ohh,,, no!!

hari ini untuk kesekian kali gw buka bukuwajah.com sedikit terkaget dan baru sadar ternyata si dia sudah jadi piaraan orang (di baca: pacaran). Kecewa pasti, sakit hati dikit, tapi ya sudahlah,gue gak peduli,, toh masii banyak pria tampan di dunia ini.

Target di gantii,, gak tau kenapa kalo liad orang uda jadi piaraan orang gw males mau ngerebut ntu piaraan,, soalnya jiwa perempuan gw besar banget,, gw juga bisa merasakan apa yang si majikan rasakan jika piaraannya direbut orang.. tohh... masii banyak cowo yang belum jadi piaran orang...

semenjak putus harapan ama si dia,, gw lebih banyak ngobrol sama si bebek,, kalo di pikir-pikir bebek juga lumayan ganteng,, baik hati,, rajin menabung lagi,, *gw sering liat dia keluar-masuk bank walaupun gak tau apa yang di lakukan di dalam bank itu* bebek sering ngajak gw jalan,dia bilang untuk nebus kesalahan dia, karena selama ini sebenarnya bebek tau kalo si dia uda jadi piaraan orang,cuma dia gak pernah tega untuk ngasih tau ke gue, bebek takut gue bakal ngedown, tapi dia salah, gw adalah wanita kuat.

Jalan dengan bebek gw lebih tenang,, lebih senang dan lebih menjadi diri sendiri,, gak kaya jalan atau ketemuan sama si dia, gw ngerasa gw pengen tampak perfect di depan dia, dan itu gak buat gw nyaman. semejak seminggu ini belakang ini jantung gw suka berdetak lebih cepat tidak seperti biasanya, oohh.. tidak,, jangan bilang gw kena penyakit loveitis part 2.. ohh.. no!!

gw memberanikan diri bertanya pada teman gw yang lebih berpengalaman tentang penyakit ini,, dan jawaban lebih menakjubkan, gw terkena penyakit loveoma (dibaca : kanker cinta ganas). oh sial. ini lebih bahaya dan menakutkan... harus bertindak cepat supaya tidak menimbulkan dan menjalar keseluruh tubuh. tapi gw bingung siapa yang bisa menyembuhkan penyakit ini, temen gw yang pinter dan selalu mendapatkan juara pertama tidak tahu obat untuk menyembuhkan penyakitku. dokter ahli pun sudah melambaikan tangan berdadah-dadah ria..tanda menyerah.

walaupun penyakitku terbilang cukup kronis tapi aku berpura-pura tidak terjadi apa-apa, loveoma sangat menakutkan, aku berjalan lemah menelusuri jalan setepak, mengikuti langkah kaki yang tidak punya tujuan, kakiku terhenti di salah satu titik yang menghalangi kakiku untuk terus berjalan, pandanganku berputar-putar melihat keadaan sekitar, aku sadar ini tempat dimana aku suka curi-curi waktu untuk bertemu bebek demi mendapatkan informasi tentang si dia. di satu sudut di ujung tempat ini aku melihat si bebek sedang tertawa lepas, tawanya senyumnya membuatku semakin ingin berada di depannya dan memandangnya dengan lama. entah karena bebek merasa di perhatikan atau memang dia melihat keberadaanku di sini,, bebek mendekatiku, semakin dekat semakin membuat detup jantungku semakin kencang, sebentar lagi dia ada dihadapanku, aku merasa sangat senang.

"semut!!bengong aja!!" tangan halusnya menghentikan lamunanku.

"lu,, ngagetin gw aja dehh!!'

"jangan ngelamun aja dungg,, nambah jelek tau! ...". setelah itu aku tidak mendengar apapun yang dia katakan,, lamunanku kembali ketika melihat wajahnya yang sekarang semakin dekat denganku. tuhan.. apakah benar aku menyukainya??

aku tidak sadarkan diri, entah sekarang aku berada dimana,, langkahku mengikuti langkahnya, setelah kita berjalan cukup jauh dari titik awal kita berdiri pada satu titik dimana gaya tarik gravitasi sudah tidak ada lagi, aku merasa seperti berada di lapisan langit ketujuh, melayang bebas jauh, bergerak tanpa ada beban, namun aku merasa aku berputar berevolusi pada satu titik, ternyata sedari tadi tangan bebek memegangiku itu mengapa aku tidak bergerak jauh dari tadi. di sini di tempat ini, dengan hembusan angin yang membawa debu yang membuat ranting dan daun pepohonan seakan menari menjadi saksi bisu atas pernyataan bebek untuk selalu berada disamping gue dalam suka maupun duka, berada di samping gue untuk selalu ngejaga gue, berada di samping gue dalam keadaan dibutuhkan atau tidak, berada di samping gue sebagai tongkat untuk gue tetap bisa berdiri. atau dengan bahasa yang lebih sederhana, di tempat ini bebek mengatakan bahwa dia ingin menjadi pacar gue. tuhan aku juga menyukai dia apakah dia memang dikirimkan untuk mengobati penyakit loveoma ku??

"pertama melihat kamu aku suka kamu. pertama melihat kebodohanmu aku suka kamu. pertama kali melihat senyummu,aku suka kamu. pertama kali mendengar suaramu,aku suka kamu. pertama kali tahu kamu suka dia,aku yakinkan diri bahwa kamu akan jadi milikku. pertama kali melihat kamu sedih, aku ingin menghapus tetesan air matamu dari pipimu. pertama kali menyatakan kamu ingin bangkit, aku bersedia jadi tongkatmu. sekarang bersediakah kamu untuk melengkapi tulang rusukku yang telah hilang semenjak aku pertamakali dilahirkan??"

okelah seperti kecepatan cahaya, akupun mengangguk tanda setuju untuk menerimanya menjadi pacarku tanpa buang-buang waktu sedikitpun. dedaunan yang bebas menari itu menjadi saksi bisu persatuan kita,, matahari yang sinarnya begitu menyengat seolah tersenyum senang melihat kita bahagia.

thanks god, u sent me people who love and protect me.

10 komentar:

millati_bae mengatakan...

mentang-mentang anak keperawatan pake istilah kesehatan begitu...

rawins mengatakan...

langkah keempat bakar kemenyan. hehehe...

Rasa MAdu mengatakan...

hohoohooo....

yg k 4 maju teruuusss

combrok mengatakan...

Suer,ceritanya keren abis..!
Tapi kisah nyata kan..?

manis.asam.asin mengatakan...

@mba mila,, hehe.. habis mau ake istilah statistik g ngerti mba.. :)

@rawins,, jiahh bakar menyan muhh.. itu muhh kl mau manggil kamu,, ^^v

@rasa madu, maju trs pantang mundur,, taunya di depan jurang.. kan bahaya!! :d

@combrok..
makasiih,, kamu bikin saia geer..
mang kamu baca ampe abis?? aku juga yg nulis males baca lg ampe abis,, cz kebanyakan..
kisah nyata tp sdkit di kasii bumbu biar ada rasanya.. :D

sangpenjelajahmalam mengatakan...

manis asam asin, kayak permen nano-nano

Dhanang Arfian Pratama mengatakan...

nyimak dulu ya...
Salam kenal.. moga bisa jadi temen blog... oke..

chikarei mengatakan...

ujung2nya
diterima yahhh
alur perkenalannya ngalir banget^^

manis.asam.asin mengatakan...

@sang.. iiia terinspirasi dr situ,,

@danang
lam kenaljuga

@cika,,
mengalir kaya air... :D

Karzel mengatakan...

Akhirnya jadi juga.. (udah mulai ditebak dari pertama).. :p