Kamis, 05 Agustus 2010

suntik-menyuntik

kalo belajar atau praktek objeknya benda mati,, kalo salah gak masalah,, bisa mengulang dari awal..
tapi kalo praktek objeknya benda hidup atau malah teman sendiri gimana rasanya??? masih gak masalah.. (menurut gw). yang menjadi masalah adalah ketika gw yang di jadikan objek praktek mereka... wahhh... menakutkan !!!
di semster 2 ini gw uda mulai praktek,, praktek suntik menyuntik. memang sebelum langsung praktek tentu ajja di ajarkan dulu secara teori.. dan saat prakteknya lagsung kita masih ada bimbingan dari instrukturnya.. tapi tetap saja yang namanya masih awal rasa takut dan deg-degan itu masih ada..


berhubung ini salah satu pelajaran yang seru dan dosennyapun tidak terlalu formal,, kita bebas melakukan apa aja.. jadi kita semua mendokumentasikan ini semua..


ini saat pertama dosenya menjelaskan::
ini saat semua di suruh mencoba satu-satu,, (main-main dulu).. dengan spuit (jarum) masih di tutup::




hingga akhirnya tiba giliran gw untuk suntik menyuntik... secara benar.. bukan main-main lagi,, ini sungguhan..
wawwhhh.... saia adalah salah satu orang yang takut akan jarum suntik,, terakhir saia di suntik adalah ketika SMA,, saat mau UN,, saia di opname dan harus di inpus.. di saat itu umur saia sudah 18 tahun,, tapi saia tidak peduli berteriak-teriak saat jarum itu menembus kulit saia.. terserahlah suster2 itu berkata apa. yang saia rasakan saat itu adalah sakit, dan saia tidak mampu untuk tidak menangis.

dan sekarang situasi telah berbeda,, saat ini saia adalah calon suster yang akan mencoba untuk menyuntik dan di suntik teman saia..
untuk di samping saia saat itu ada kadek yang badannya semok,, jadi saat saya ketakutan saya pencet ajja dan cubit perut nya si kadek.. jarum pertama tidak berhasil untuk mengambil darah saya,, karena jarumnya tidak masuk ke pembuluh vena,, jarum ke 2 untuknya berhasil..

tapi sayang amat sayang,, gw harus menyuntik si imam,, maafkan saia iiahh teman,, saia harus mencoba tiga kali baru berhasil..ha4rap maklum namanya juga masii proses pembelajaran.


finis,, semuanya sudah mencoba untuk suntik menyuntik.. waktunya telah berakhir..
baiklah kauand-kauand setelah kita mencoba semuanya ada baiknya kita bersyukur karena masih baik-baik saja dan masih di beri kesempatan untuk hidup walau tangan sudah sakit-sakit.. untuk itu marilah kita bernarsis bersama-sama..

narsis mulaii...

suster juga manusia bisa narsis bisa nyuntik jangan samakan kami dengan robot..

9 komentar:

chikarei mengatakan...

wkekee kecian nya :p

manis.asam.asin mengatakan...

:D

citniz mengatakan...

seruuuuuuuuuu tao ya...

manis.asam.asin mengatakan...

yuuuuuuuuppppphh..

rezKY p-RA-tama mengatakan...

aku kayaknya sudah beberapa taun tidak disuntik dah
hehehe
apakah akan menjadikanq phobia?

manis.asam.asin mengatakan...

@rezky
pobia ntu bisa di akibatkan karena trouma yg berkepanjangan..
apa sebelumnya kamu py troma ttg d suntik??

Erianto Anas mengatakan...

wah.. saya jadi takut lagi membaca kisah suntik menyuntik ini mbak. Soalnya sdh lebih sepuluh tahun tidak kena suntik... Tapi kalau mbak yg nyuntik mgk saya gak takut, asal jarumnya tidak menyuntuh kulit saya ha ha....

takuya mengatakan...

aahh... jarum suntik =.=" kalo aku, biarpun yg nyuntik adalah dokter prfesional sekalipun, tetep aja takut.. abisnyaaa, biar pake alkohol toh tetep saaakkiittt....

yu-dy mengatakan...

Widihh.. Seremnyaaa...!!!
Sy jg paling takut kalo disuntik
apalagi diambil darahnya.
Pernah dulu pas kena DBD darahnya diambil 2x sehari
Hikzzz :))